Berita Sumsel

Jembatan Putus, Respon Cepat Gubernur Sumsel

on

PALEMBANG.Sumseltoday.com – Respon cepat yang dilakukan Gubernur Sumsel H.Herman Deru melalui Dinas PUBM mengantisipasi musibah putusnya Jembatan Mulak Ulu patut diacungi jempol,  jembatan yang menghubungkan jalan lintas Kab Lahat dengan Jalan lintas Muara Enim putus akibat diterjang banjir.Minggu (29/12) sore.

Agar masyarakat tidak terisolir Dinas PUBM sudah menyiapkan sejumlah langkah-langkah penanganan sementara salah satunya berkoordinasi dengan Kementerian BBPJN-5 Kementerian PUPR untuk pinjam pakai jembatan bailey.

Jembatan bailey sendiri merupakan jembatan rangka baja yang umumnya digunakan sebagai jembatan darurat yang bersifat sementara. Dengan jembatan ini diharapkan warga tidak terisolir sampai perbaikan jembatan dilakukan.

Tak hanya berkoordinasi meminjam jembatan bailey, Gubernur HD melalui Kepala Dinas PU BM Sumsel, Darma Budhi mengaku sudah melakukan Pemasangan rambu-rambu peringatan di beberapa titik rawan.

“Ya kita sudah siapkan langkah-langkah antisipasi penanganan Jembatan Ayek Mulak ( ruas provinsi) yang putus akibat banjir. Seperti memasang rambu-rambu peringatan, pernyataan bencana dari kepala daerah setempat, melakukan koordinasi pinjam pakai jembatan bailey pada BBPJN-5 Kemen PUPR,” jelasnya.

Lebih jauh dikatakannya alternatif penggunaan jembatan bailey pada zikon ini akan dikoordinasikan di BBPJN-5. ” Kita sudah kontak juga dengan Kepala BBPJN untuk mohon peminjaman Jembatan darurat. Dan saat ini Kepala UPTD Lahat sudah di lokasi dan Kepala Bidang Jembatan sedang menuju ke lokasi,” jelasnya.

Seperti diketahui Jembatan Mulak ulu atau dikenal Jembatan Ayek Muluk yaitu jembatan yang menghubungkan jalan lintas Kab Lahat dengan Jalan lintas Muara Enim. Jembatan ini putus diperkirakan Minggu sore.

Putusnya jembatan diduga disebabkan air sungai meluap akibat hujan deras yang mengguyur dari malam hingga pagi. Tak hanya itu sejumlah rumah warga desa Keban Agung Kecamatan Mulak Sebingkai juga dikabarkan ikut hanyut terbawa arus yang sangat deras.

Akibat putusnya jembatan ini sejumlah desa terisolir dan tidak bisa ke lahat, seperti desa Lesung Batu, desa Airpuar, Pajar bulan, Mengkenang dan Lawang agung.(**)

Recommended for you

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *